Tujuh Hambatan Usaha Kecil

10 04 2007

oleh Yanto Sidik Pratiknyo

Pengusaha kecil dalam menjalankan operasinya banyak menghadapi permasalahan berupa penyakit yang menyerang usahanya. Penyakit ini terkadang dianggap sepele, tetapi banyak yang menyebabkan matinya usaha. Meskipun ada pengusaha kecil yang menderita penyakit ini tetapi dapat besar dan sukses, namun umumnya mangalami banyak permasalahan.

Ada tujuh penyakit yang banyak diderita oleh pengusaha kecil :

  1. Tuli, kurang dapat menerima informasi. Bila sudah mendengar satu informasi ia tidak dapat mendengar / tidak mau mendengar informasi baru. Penyakit ini dapat mematikan usaha.
  2. Muntah, mengeluarkan sesuatu dari mulut yang seharusnya diprosesdalam perut. Meskipun penyakit ini sederhana tetapi membuat hidup pengusaha kecil semakin susah saja.
  3. Mencret, penyakit yang diakibatkan kecerobohan dan kurang hati-hati. Penyakit yang sederhana ini juga dapat mematikan.
  4. Kurap, penyakit sederhana yang sering diabaikan tetapi lama kelamaan dapat mematikan.
  5. Batuk, juga banyak penyakit yang banyak diderita pengusaha kecil dan penyakit batuk menahun sangat berbahaya.
  6. Kutil, penyakit lain yang lama kelamaan juga membahayakan pengusaha karena biasanya akan mengecewakan orang lain.
  7. Campak, penyakit terakhir yang paling berbahaya dan kebanyakan tidak dapat diobati. Hanya dengan kesadaran yang kuat penyakit ini dapat disembuhkan.

Kebanyakan pengusaha yang menderita penyakit dapat mengalami kematian usaha.

7 HAMBATAN
Tujuh penyakit di atas sebetulnya berkaitan dengan masalah yang dijumpai dan dihadapi oleh pengusaha kecil yaitu dapat digolongkan berdasarkan fungsi-fungsi manajemen dikatagorikan sebagai berikut :

Masalah Pemasaran (Tuli, mencret, muntah)
Masalah Produksi ( Kurap dan batuk)
Masalah organisasi ( Kutil)
Masalah keuangan ( Campak)
Penjelasan berbagai masalah ini adalah sebagai berikut :

TULI,
yang dimaksud tuli adalah “Satu Pembeli”. Mungkin hal ini sangat janggal, mengapa ada pengusaha yang hanya memiliki satu atau dua pembeli saja. Untuk lebih jelasnya diberikan contoh-contoh di bawah :

  • Pada kontraktor, perusahaan kecil biasanya hanya mampu mengerjakan proyek kecil saja. Setelah mengerjakan proyek tersebut, seluruh kapasitasnya habis terkuras. Proyek lain tidak ada lagi, sehingga pembelinya hanya satu, itupun untuk dapat satu proyek harus berusaha dan bekerja dengan susah payah.
  • Catering juga mengalami hal yang sama, setelah menerima order, misalnya selama tiga bulan, suatu kantor atau pabrik, sudah sukar untuk jualan lagi di akntor lain karena kapasitasnya sudah habis.
  • Kadang kala dalam kasus subcontractor, produsen hanya satu perusahaan besar lain, dan sudah habis tenaganya.

Dan masih banyak lagi contoh lain, kelemahan utama dari penyakit ini adalah :

  • Harga jual dikuasai oleh pembeli, pengusaha kecil tidak berani menawar, takut kalau batal ordernya, yang berarti perusahaan tidak dapat penghasilan karena tidak memiliki pembeli lain.
  • Sering order yang diperoleh tidak kontinyu, karena pengusaha jenis ini banyak yang mengantri pekerjaan, sehingga diterapkan asas giliran atau arisan pekerjaan.
  • Bila satu-satunya pembeli tidak membeli perusahaan akan bangkrut.

Kadang kala ada perusahaan yang menderita penyakit ini tapi tetap sukses, tetapi tidak banyak, dan biasanya mereka memiliki suatu hubungan yang khusus dengan pembeli, tetapi hubungan ini putus setelah perusahaan menderita/ mengalami masalah.

MENCRET
yang dimaksud mencret adalah ” Menjual ceroboh dan Teledor”. Pengusaha sering kurang perhatian terhadap pembelinya, pelayanan yang tidak baik, sering “Mengecewakan Pembeli” dapat menyebabkan pembeli lari ke tempat lain . Diberikan beberapa contoh di bawah ini :

  • Seorang calon pembeli menanyakan harga produk yang ditawarkan, tetapi salesman tidak dapat menjawab dan mempersilahkan pembelinya langsung telepon ke pemilik perusahaan karena masalah harga menjadi wewenang pemilik. Calon pembeli marah dan berkata, kalau jualan tidak tahu harga produkmaka jangan jualan, pemiliknya saja yang disuruh menjadi salesman. Kamu duduk-duduk dikantor saja, ini pemilik tidak mau sampai anak buahnya berhasil menjual, karena dapat merongrong kewibawaan, meskipun karyawan ikut memajukan perusahaan.
  • Seseorang menjahitkan setelan jas untuk resepsi, setelah disepakati tentang lama pemesanan (order), pemesan datang lagi pada hari yang ditentukan. Ternyata jasnya belum selesai, sedangkan jas tersebut harus segera dipakai untuk pertunangan, tentu hal ini akan membuat keributan.
  • Penjual selalu memberikan kembali dengan permen. Oleh seorang pembeli permen tersebut dikumpulkan lalu dipakai untuk membeli ditempat penjual tersebut. Penjual marah : yang benar saja beli pakai permen, memang toko bapakmu.
  • Ukuran kaki ibu terlalu besar, silahkan saja pergi ke rak sepatu basket pria, disana banyak yang cocok.

Masalah yang dapat timbul adalah :
Ø Penjual sering menyinggung perasaan pembeli.
Ø Penjual tidak memahami kebutuhan dari pembeli.
Ø Pembeli tidak datang lagi karena kecewa, sehingga lama kelamaan pembeli habis tidak ada yang berkunjung.

MUNTAH,
Yang dimaksud dengan muntah adalah ” Menjual Mentah”. Pengusaha sebagai penjual tidak melakukan nilai tambah apa-apa, barang yang dijual persis seperti yang dibeli. Untuk jelasnya diberikan contoh di bawah :

Ø Penjual cabe, hanya menjual cabe saja tanpa proses. Waktu produksi sedikit, harga jual baik, tetapi harga beli cabenya juga naik, waktu kelebuhan produksi harga jual, pengusaha menderita kerugian.

Masalah yang dihadapi oleh pengusaha ini antara lain adalah :
Ø Laba yang diperoleh tidak banyak, karena pengusaha tidak melakukan proses tambahan.
Ø Karena tidak diproses maka produknyya bersifat umum dan biasa, sehingga mudah direbut pesaing.
Ø Harga tidak stabil cenderung merugikan pengusaha.

KURAP,
penyakit kurap adalah “Kurang Pemasok/suplier” , Banyak perusahaan hanya memiliki satu pemasok. Karena mereka menganggap pemasok tersebut sebagai langganan, mereka percaya penuh, sehingga tidak pernah membandingkan dengan pemasok lain, sedangkan pemasok lain harganya dan syaratnya bisa lebih baik. Akibat pengusaha tidak memiliki hubungan dengan pemasok lain, sehingga kalau terjadi masalah dengan pemasok tersebut, maka pengusaha akan menghadapi masalah besar. Bahkan banyak pengusaha hanya memiliki satu pemasok bahan baku sekaligus pemasok tersebut menjadi satu-satunya pembeli. Contohnya sebagai berikut : Seorang pengusaha sepatu membeli kulit dari pemasok kulit, yang ternyata adalah sekaligus juga pembeli dari seluruh produk sepatu.

Masalah yang dihadapi oleh pengusaha ini adalah :
Ø Harga beli dikuasai oleh pemasok.
Ø Bila pasokan berhenti maka perusahaan dalam masalah karena tidak ada alternatif dari pemasok lain.
Ø Akan muncul masalah komplek yang lain.

BATUK,
Penyakit batuk adalah “Barang Tunggal dan Ketinggalan Model”, juga sering dijumpai diberbagai pengusaha. Sampai pengusaha itu akan bangkrut namun tetap mampertahankan produk yang dihasilkan walaupun sudah tidak sesuai lagi dengan selera pasardan tidak melakukan diversifikasi produk usahanya.. contoh yang dapat diberikan :

Ø Pengrajin lurik dengan ATBM (Alat Tenun Bukam Mesin) banyak yang bangkrut di daerah Delanggu, Pengrajin gerabah yang memproduksi kendi, celengan sederhana yang mengalami gulung tikar karena tidak mencoba melakukan diversifikasi usaha dan menuruti selera pasar konsumen yang berkembang.

Masalah yang dijumpai oleh pengusaha yang hanya memiliki satu output produk antara lain :

  • Perusahaan yang hanya memiliki output satu produk mudah disaingi oleh kompetitor lain, karena tidak memiliki produk potensial yang lain.
  • Perusahaan yang hanya memiliki satu output produk bisa mengalami bangkrut, karena produk yang dihasilkan memiliki usia kejenuhan suatu produk dan apabila sudah tidak laku pengusaha tidak dapat menyesuaikan diri untuk beralih ke produk lain.
  • Pengusaha yang demikian biasanya tidak memiliki daya kreatif dan tidak mau diberi saran.

KUTIL,
yang dimaksud adalah “Kurang Terampil”. Banyak pengusaha memasuki bisnis tanpa memiliki ketrampilan yang baik dan hal ini tetap terus dipertahankan selama usaha. Pengusaha enggan untuk meningkatkan kemampuan ketrampilan, lebih-lebih untuk meningkatkan kemampuan bawahannya, karena dianggap hanya akan menambah biaya operasional perusahaan. Contoh sebagai berikut :

  • Pengusaha mebel, yang tidak pernah meningkatkan ketrampilannya untuk dapat membuat mebel knock down. Pengusaha ini secara perlahan-lahan akan mengalami kehabisan pasar alias tidak ada pembeli yang ingin membeli produknya.
  • Pengrajin kompor, selalu mempertahankan tehnologinya meskipun sudah banyak keluhan dari pembeli kalau kompor tersebut sering meledak saat digunakan.

Masalah yang sering dijumpai oleh pengusaha tersebut antara lain :

  • Pengusaha tidak mau meningkatkan kemampuan untuk perkembangan usahanya.
  • Pengusaha tidak mau meningkatkan kemampuan bawahannya, sehingga mutu/kualitas produknya kurang sesuai dengan keinginan konsumen.

CAMPAK,
yang dimaksud adalah “Campuran Usaha dan Keluarga”. Penyakit ini adalah penyakit yang paling parah dan paling banyak dijumpai oleh pengusaha kecil. Memang dalam usaha kecil, usaha dan keluarga tercampur, tetapi kalau hal ini terus dilestarikan, banyak pengusaha kecil justru tidak berkembang atau mengalami kebangkrutan. Faktor yang tercampur biasanya meliputi keuangan yaitu membeli keperluan keluarga yang dibebankan pada perusahan dan masalah keputusan, dimana istri dan anak yang tidak memiliki keahlian ikut campur dalam keputusan perusahaan yang berarti. Perusahaan seperti ini dalam perkembangannya justru semakin menyempit, dimana yang berperan dalam perusahaan adalah anggota keluarga dan orang luar disingkirkan. Sebenarnya dibandingkan dengan penyakit sebelumnya, penyakit ini merupakan penyakit yan dibuat sendiri. Pada aspek pasar, masalah dikendalikan oleh pembeli, pada aspek produksi dikendalikan oleh pemasok dan aspek organisasi masalah ditentukan oleh kayawan. Dalam aspek keuangan terjadinya masalah karena muncul dari diri pengusaha sendiri. Karena pengusaha sering tidak dapat mengontrol diri sendiri, maka banyak masalah timbul. Contohnya adalah :

Ø Seorang pengusaha berfoya-foya ketika perusahaanya untung dengan menggunakan uangnya secara konsumtif untuk keperluan keluarga, kayawan tidak ikut menikmati, bahkan uang lembur diberikan terlambat.

Masalah yang dijumpai dalam hal ini adalah :
Ø Sulit melakukan kontrol keuangan, karena pengusaha kecil memang tidak mau keadaan kas keuangannya terkontrol.
Ø Pengeluaran keluarga sring dijumpai jauh lebih besar dari pengeluaran perusahaannya.
Ø Tidak memberikan teladan yang baik pada karyawan, karena karyawan dapat ikut-ikutan merusak perusahaan.

ALTERNATIF PENGOBATAN

Alternatif pengobatan yang bisa dilakukan oleh pengusaha

  1. Tuli (Satu Pembeli) dapat diobati dengan “PERMEN” yang dimaksud adalah “Pengecer atau Multi Konsumen”. Pengusaha sebaiknya menjadi pengecer yang melayani partai kecil atau eceran, bukan grosir, yang hanya menjual partai besar. Menjadi grosir dimungkinkan apabila pembelinya tetap banyak. Contoh pada sentra sepatu Cibaduyut, sentra jeans di Cihampelas, sentra gerabah di kasongan Yogya dan sebagainya.
  2. Muntah (Menjual Mentah) dapat diobati dengan “PROMAH’, yang dimaksud adalah “Proses dan Nilai Tambah”. Pengusaha harus memberi nilai tambah dengan alternatif cara dalam pemprosesan produksi.
  3. Mencret (Menjual ceroboh dan Teledor) dapat diobati dengan ” KEMENYAN”, yang dimaksud adalah “Ketrampilan Menjual dan Ramah”, diperlukan peningkatan ketrampilan penjualan, terutama dalam mengatasi keberatan pelanggan secara bijaksana.
  4. Kurap (Kurang Pemasok) dapat diobati dengan “Surbek T” yang dimaksud adalah “Survey ke banyak Pemasok dan Tempat Lain”. Meskipun membeli dalam jumlah sedikit, perlu kita membeli barang ke berbagai pemasok agar dapat mengetahui perkembangan dan dapat membandingi harga antar pemasok juga penting untuk membina hubungan. Memang tidak selalu satu pemasok itu buruk untuk usaha kita.
  5. Batuk (Barang Tunggal dan Ketinggalan Model) dapat diobati dengan “Diatab” yang dimaksud adalah “Diversifikasi Produk dan Tambah Barang “. diversifikasi dijalankan dengan produk yang sejenis atau yang mendukung, jangan yang berbeda jenis, kemungkinan pengusaha mengalami kesulitan. Pada periode-periode tertentu perlu dilakukan perubahan mode sekaligus mengamati perkembangan selera pasar.
  6. Kutil (Kurang Teliti) dapat diobati dengan “Kurma” yang dimaksud adalah “Kursus dan Magang”. Mengikuti baik pelatihan ketrampilan teknis maupun manajerial dan juga perlu mengikuti program pemagangan. Pengusaha juga harus bersedia mengirimkan bawahannya mungkin sampai berbulan-bulan untuk magang tanpa menghasilkan apa-apa.
  7. Campak (Campuran Usaha dan Keluarga) dapat diobati dengan “Oralit” yang dimaksud adalah “Moral dan Itikad”. Obat utama dari penyakit ini adalah moral, etika dan nilai yang baik, tidak hanya dipahami tetapi juga diterapkan. Tanpa hal ini, banyak perusahaan tidak berkembang bahkana mengalami banyak masalah. Tanpa didasari moral yang baik, maka pelatihan manajemen keuangan, harga pokok produksi, pembukuan sederhana, tidak ada manfaatnya sama sekali.Pengontrolan hanya bisa dilakukan dengan moral yang baik dan kuat. Bila pemilik sudah tertutup dan tidak dapat mengontrol dirinya, maka perusahaan trerus menerus dalam kesulitan.

PENUTUP
Pada saat ini, suatu saat kita suka atau tidak suka akan segera menghadapi masa era globalisasi perdagangan bebas, sehingga pengusaha dituntut untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan (penyakit) perusahaannya secara menyeluruh. Alternatif pengobatan/pemecahan masalah yang diuraikan diatas mungkin dapat menjadi acuan bagi para pengusaha, namun hal yang lebih penting adalah kemauan dan kerja keras pengusaha kecil untuk meningkatkan serta mengembangkan usahanya, karena masa depan suatu usaha sangatlah ditentukan oleh pengusaha kecil itu sendiri. Dunia entrepreneur adalah dunia yang sangat menarik serta penuh tantangan. Masa depan dunia entrepreneur adalah juga masa depan perekonomian Indonesia.

Yanto Sidik Pratiknyo, Ir., MBA

Yanto Sidik Pratiknyo, Ir., MBA is an International Expert on Entrepreneurship from GTZ (Deutsche Gesselschaft Fuer Technische Zusammenarbeit), Germany. Please search on http://www.cefe.net in international expert for yanto sidik pratiknyo. He is a Founding Members of International CEFE Association for Entrepreneurship (Competency based Economies, through Formation of Entrepreneurs), Frankfurt, Germany. Holding a Permanent License of International CEFE Trainer to teach CEFE Entrepreneurship training from GTZ, Germany. He has an expertise to use Structured Learning Experiences method in training.
He graduated from Electrical Engineering, University of Gajah Mada, Yogyakarta (1979) and Master of Arts in Entrepreneurship, the Ohio State University, Columbus, USA (1988), sponsored by USAID. His international trainings, seminars, and activities are Cooperative Management MATCOM-TOT (Material Training for Cooperative Management), Turino, Italy (1983), sponsored by The Asia Foundation, Advanced Cooperative Management, Gandhi Labor Institute, Ahmedabad, India (1985), sponsored by Italian Government, Entrepreneurship course of CEFE-TOT (Competency based Economies through Formation of Entrepreneurs), Bangkok, Thailand (1990), sponsored by Deutsche Gesselschaft fuer Technische Zusammenarbeit/GTZ Germany, Moderator on International Convention Quality Control Circle, Bali, Indonesia (November 1991), APEC SME College for Management Capacity Building, Kuala Lumpur, Malaysia (1999), sponsored by Asia Overseas Training Services /AOTS & The Ministry of International Trade & Industry Japan, and Millennium Expo 2000, Sun Tech City, Singapore (January 2000).
His articles have been published in Gelora Mahasiswa UGM, Manajemen PPM, Usahawan UI, Journal Manajemen Prasetya Mulya, Brainstorm GTZ Germany, Buletin Yayasan Dharma Bhakti Astra, Buletin Unilever etc. Please search yanto sidik pratiknyo in http://www.google .com and http://www.yahoo.com


Actions

Information

5 responses

12 04 2007
KIT

Terima kasih pak Met, salam untuk pak Yanto, boleh saya dapat email beliau ? Saya juga ingin dapat hal lebih lanjut tentang Pemasaran.

3 04 2008
haikal

wah.. artikelnya keren pak :)

7 04 2008
tontowi

mas Anam.. tulisan ini saya kutip di Blog boleh ya ? boleh deh.. :)

29 04 2011
Bareph Yadie Kasalo

mantab juga tulisannya pak, boleh juga ngelmu sama pak Yanto neh,
makasih pak.

29 04 2011
Irvan Sadewa

Obat yang tepat sesuai gejala penyakit. :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: