Membuat Keputusan Bisnis Lewat Intuisi

22 03 2008

“Menyenangkan sekali setiap kali saya bangun dan mencoba mendengarkan apa yang intuisi katakan pagi itu kepada saya. Itu ibarat ide pemberian cuma-cuma dari alam. Saya bekerja dengan intuisi dan mengandalkannya. Intuisi adalah partner kerja ilmiah saya yang luar biasa!”

(Jonas Salk, penemu vaksin polio)

Jika Anda penggemar film sci-fi, pastilah mudah bagi Anda untuk mengingat kembali sekuel pertama film Man in Black (MIB) yang pernah populer di tahun 1997. Tema film tersebut cukup sederhana. Berkisah tentang dua agen rahasia, agen K (diperankan Tommy Lee Jones) serta agen J (diperankan Will Smith), yang bertugas untuk mengawasi sepak terjang para makhluk UFO di bumi. Tugas utama mereka adalah menjaga perdamaian sejagat termasuk menyalamatkan alam dari para alien yang bermaksud menghancurkan keseimbangan jagat.

Yang paling menarik, dalam seri pertama film tersebut terdapat kisah mengenai bagaimana awal mula agen J (Will Smith) pertama kali direkrut. Dalam suatu tes ‘eliminasi’ yang menarik, ia diharuskan mengambil keputusan menembak salah satu mahkluk yang menurutnya berbahaya. Dalam gambar makhluk yang disediakan, ternyata ada banyak sekali makhluk alien yang jelek sekali rupanya. Justru, hanya ada satu diantara mahkluk itu yang bagus rupanya, yakni yang berupa wujud seorang gadis kecil. Logika Will Smith mengatakan yang harus ditembak adalah makhuk-makhluk alien yang tampak paling ganas dan paling jelek rupanya. Namun sejenak intuisinya berrkata lain. Ia merasa ada yang tidak beres dengan anak kecil itu. Maka, senjatanyapun ia arahkan ke gadis kecil itu. Voila! Ternyata benar. Wujud anak kecil manis itu ternyata adalah penjelmaan dari makhluk alien amat sadis yang membahayakan jagat. Will Smith pun lolos dan terpilih menjalankan misi menyelamatkan bumi.

Dalam film Man In Black tersebut, tampaklah bentuk sederhana dari pengambilan keputusan yang didasarkan pada apa yang disebut intuisi. Secara awam, intuisi berasal dari kata Latin ‘intuire’ yang bermakna ‘melihat dan mengetahui dari dalam’. Seperti dalam film tersebut, logika agen Will Smith mengatakan ia harus menembak mahkluk dengan tampang paling mengerikan. Namun, suara batin dari dalam dirinya justru melihat bahwa ada yang tidak beres dengan gadis kecil tersebut. Maka, ketika ia mengikuti suara batinnya, nyatalah ia benar.

Dalam konteks manajemen, cerita ini sebenarnya mirip dengan cerita seorang kepala cabang suatu bank yang merasakan adanya ketidakberesan dengan laporan keuangan yang sebentar lagi akan ia laporkan ke pusat. Di depan dokumen laporan, ia tidak melihat adanya ketidakberesan. Namun, ada dorongan dari dirinya yang membuat ia merasa perlu memeriksa detil beberapa kalkulasi biaya yang dilaporkan. Suara batinnya menuntun ia untuk memeriksa secara detil dan menyeluruh. Dibanding dokumen yang sesungguhnya, akhirnya ia melihat adanya pembulatan-pembulatan yang tidak boleh dilakukan. Sisa-sisa pembulatan, jika dibiarkan bertahun-tahun, dikalikan dengan ratusan ribu nasabah, akhirnya akan menjadi bilangan uang yang cukup banyak. Akhir cerita, ‘suara dari dalam dirinya’ berhasil membongkar suatu konspirasi antara orang IT dengan akuntingnya yang selama ini memasukkan sisa-sisa pembulatan uang ke rekening mereka sendiri. Suatu konspirasi yang akan sulit diungkap jika saja hanya mengandalkan logika belaka.

Cerita ini juga mirip dengan keputusan pertama Djoko Susanto, boss kelompok ritel Alfa yang memutuskan untuk berhenti menjadi kuli borongan dan membangun toko kelontong milik orang tuanya. Intuisinya mengatakan untuk fokus saja pada penjualan rokok. Sementara, secara logika pada waktu itu, jika toko mereka menjual segala macam barang, mungkin hasilnya akan lebih menguntungkan. Namun, justru dengan intuisi berdagang rokok itulah, menjadi cikal bakal kesuksesan Djoko di bidang ritel. Cerita ini juga mirip dengan cerita Martha Tilaar yang setelah kembali ke Indonesia mempunyai ‘keyakinan dari dalam diri’ bahwa ia bisa berhasil di bisnis kosmetik tradisional. Padahal, logika bisnis jamu adalah melawan arus pada waktu itu. Pada era 70-an, ketika Martha Tilaar memulai bisnisnya, imej tentang jamu adalah “tidak hiegienis, kotor dan kampungan!”. Toh akhirnya sekarang kita melihat bahwa intuisi Martha Tilaar untuk membangun bisnis kosmetik tradisional ternyata menjadi salah satu legenda keputusan bisnis terbaik di negeri ini.

Semakin ke Atas, Dituntut Semakin Intuitif

Semua kisah di atas, merupakan bukti sederhana bagaimana intuisi berperan besar dalam dunia binsis. Weston H. Agor, penulis dari buku ‘Intuitive Management: Integrating Left and Right Brain Management Skills’ yang melakukan studi mendalam terhadap ribuan manager yang sukses dari berbagai jenis perusahaan di berbagai belahan dunia akhirnya menyimpulkan bahwa para manager yang sukses tersebut ternyata tidak terlepas dari kemampuan mereka untuk membuat keputusan secara intuitif.

Bahkan, penelitian yang dilakukan oleh Professor John Mihalasky dari New Jersey Institute of Technology di Newark semakin memperkuat pentingnya intusisi dalam bisnis. Dalam eksperimen mereka yang menarik, mereka memilih 25 manager yang akan menentukan arah masa depan usaha mereka. Sengaja yang dipilih adalah yang berasal dari kalangan manufaktur kecil agar keputusan mereka tidak terpengaruh oleh komisaris maupun penanam modal. Dari 25 yang terpilih, 12 diantaranya berhasil menggandakan keuntungan perusahaan dalam waktu lima tahun berikutnya. Dan… inilah yang paling menarik, 11 dari 12 manager yang sukses usahanya ternyata mendapatkan skor yang sangat tinggi saat dites intuisi bisnisnya!

Kini, hubungan yang tinggi antara intuisi dengan kesuksesan berbisnis ternyata semakin banyak diungkap oleh para peneliti dan praktisi manajemen. Henry Mintzberg, professor manajemen terkenal dari McGill University di Montreal, mengungkapkan

“Sementara banyak manager lumpuh dan bingung. Dalam situasi bisnis yang tidak menentu, para manager yang sukses mengandalkan naluri dan suara batinnya untuk menghadapi permasalahan yang terlalu kompleks untuk dipikirkan dengan analisis rasional biasa”

Kata-kata Henry Mintzberg ini segera mengingatkan dengan sebuah pengalaman seorang kawan yang bekerja di Astra, tatkala sedang menyiapkan pertemuan apresiasi bagi para trainer di Astra. Waktu itu, seorang eksekutif didepan para calon pemimpin Astra berkata dengan lantang, “Dalam posisi karyawan di level bawah, kita biasanya mengambil keputusan dengan rasio karena faktor-faktor penentunya yang jelas. Namun, semakin ke atas, semakin tidak menentu faktor maupun variabel penentunya. Bahkan, tidak tersedia data yang mendukung keputusan yang harus diambil. Saat itulah, metode pengambilan keputusan sistematis yang kita pelajari di bangku kuliah, tidak lagi memadai. Saat itulah kita membutuhkan intuisi kita”. Ini pula yang sering diungkapkan oleh Pak Ciputra dalam berbagai kesempatan pertemuan bisnis tentang rutinitas hidupnya. Seringkali, pagi-pagi sekali Pak Ciputra telah bangun dan bermeditasi untuk menjernihkan batinnya agar bisa mengambil keputusan secara bijak. Banyak keputusan besar dalam bisnis Pak Ciputra, yang terang-terangan mengandalkan intuisinya.

Bagaimana Melatih Intuisi Bisnis?

Pertanyaan yang lebih mendasar sebenarnya adalah bisakah intuisi bisnis dilatih? Kebanyakan orang yang bergerak di bidang manajemen, yang terlatih menggunakan cara berpikir yang logis dan sistematis akan berkomentar bahwa intuisi itu berbau ‘paranormal’ dan tidak ilmiah. Banyak pula yang mengatakan bahwa intuisi tergantung pada bakat dan tidak bisa dilatih.

Hingga saat inipun, konsorsium EQ international yang mencoba mengkaji penerapan berbagai aspek EQ di tempat kerja, tidak memasukkan intuisi sebagai bagian dari kemampuan kecerdasan otak kanan. Alasannya? tidak ilmiah dan sulit dibuktikan. Namun, beberapa ahli EQ seperti Robert Cooper dan Ayman Sawaf yang terkenal dengan bukunya “Executive EQ” jelas-jelas memasukkan intuisi sebagai salah satu unsur kesadaran emosi yang berpengaruh terhadap keputusan seseorang. Bahkan dalam pengamatan mereka, “berbisnis tidaklah cukup jika hanya melihat dengan kepala, namun juga harus dengan hati.”

Bahwa intuisi tidak bisa dibuktikan bukan lantas berarti intuisi tidak bisa dilatih. Dalam kesempatan memberikan training mengenai teknik pengambilan keputusan intuitif bagi para manager, biasanya seringkali dilatihkan teknik IPS (Intuitive Problem Solving). Teknik ini biasanya merupakan teknik awal untuk melatih kemampuan berintuisi bagi mereka yang jarang menggunakannya. Untuk teknik dan metode IPS ini, kita harus berterima kasih banyak kepada Dr.Marcia Emery, psikolog dari Amerika yang pertama kali memperkenalkan formula berpikir intuitif ini.

Bagaimana langkahnya? Berikut ini adalah langkah-langkah yang dilakukan untuk melatih dan mengembangkan Intuitive Problem Solving (IPS):

Langkah 1:Definisikan masalahnya

Tuliskan dan pikirkan permasalahan yang Anda alami dengan pertanyaan yang menantang diri Anda untuk mencari jawabannya. Misalkan tatkala mengalami kebuntuan ide menciptakan produk baru, tanyakan, “Jika saya memiliki sumber daya tak terbatas, bagaimanakah desain produk baru yang dapat dihasilkan yang lebih akan memuaskan pelanggan saya saat ini?” Atau kepada yang mengalami kebuntuan dan kebingungan karir hidupnya, dapat pula bertanya, “Jika memiliki sumber daya tak terbatas, pekerjaan seperti apakah yang ingin dikerjakan” Pertanyaan-pertanyaan seperti ini mulai akan mengaktivasikan otak kita untuk mencari jawabannya. Dalam hal ini, hati-hatilah dengan pertanyaan kita. Seperti prinsip “Aladin” yang dikatakan oleh Jack Canfield, penulis buku Chicken Soup for the Soul, “Apa yang kita tanyakan dalam hidup kita adalah apa yang akan kita dapatkan jawabannya.Hati-hatilah meminta dan bertanya!”

Langkah 2: Fokuskan perhatian Anda.

Dalam hal ini, Anda bisa melakukan relaksasi atau meditasi untuk menenangkan diri. Teknik-teknik pernafasan dapat dipakai untuk mencapai saat yang hening. Termasuk juga menggunakan musik-musik lembut yang dapat mengarahkan pikiran kita. Seringkali pula, saya menyarankan berdoa dilakukan pada langkah kedua ini, khususnya jika Anda bermaksud mengambil keputusan besar yang terkait dengan diri dan kehidupan saat ini. Dalam hal ini, layaklah kita meminta petunjuk dari Tuhan untuk menuntun intuisi yang akan berbicara pada diri kita. Mintalah dengan rendah hati kepada Tuhan untuk menuntun keputusan kita.

Langkah 3: Jadikan diri Anda semakin reseptif.

Reseptif berarti Anda semakin merasakan keheningan dan sadar dengan diri dan situasi di sekitar Anda. Juga berarti anda semakin peka dan sensitif dengan setiap sensasi dan penginderaan Anda. Ada baiknya jika ini dilakukan dengan menutup mata dan mencoba lebih dalam lagi mempraktekkan teknik-teknik bernafas serta me-rileks-kan diri. Nelson Mandela, seringkali mengungkapkan bagaimana masa-masa sepi dan hening di penjara menjadi momen-momen yang paling membuatkan semakin yakin. Disitulah ia menyadari dengan jelas tujuan hidupnya untuk membebaskan Afrika Selatan dari sistem pembedaan warna kulit (apartheid) yang menginjak-injak martabat manusia. Ia sangat reseptif dengan tujuan hidupnya.

Langkah 4: Dapatkan suatu image atau bayangan tertentu.

Setelah Anda merasakan keheningan, langkah berikutnya adalah untuk mendapat gambaran visual tertentu, suara tertentu, bentuk pikiran tertentu ataupun perasaan tertentu. Dalam hal ini biasanya gambaran tersebut munculnya secara spontan dan mengambil bentuk seperti simbol, kata, frase, gambar, dll. Atau, secara akitf kita dapat mencoba mencari bentuk-bentuk yang dirasakan sesuai dengan situasi yang dipikirkan. Biarkan perasaan yang menuntun kita untuk merasakan apakah simbol atau kata tertentu cocok atau tidak dengan masalah yang sedang kita pikirkan.

Langkah 5: Intepretasikan image atau bayangan yang didapatkan.

Latihlah untuk mencoba menerjemahkan makna dari image, simbol maupun bentuk yang diperoleh. Kaitkan, gunakan hubungan yang kreatif antara image yang diperoleh serta maknanya dengan masalah yang sedang dipikirkan. Gunakan berbagai pertimbangan dan kemungkinan. Pernah terjadi, suatu ketika ada seorang broker yang menggunakan teknik ini untuk memikirkan saham tertentu. Pada langkah ini dia mendapatkan gambar air terjun yang dari jauh tampak menyenangkan, namun ia pun melihat airnya jatuh dengan curam dan menakutkan. Akhirnya, dia mengartikan bahaya yang mulai mengancam saham tersebut. Lantas, ia memutuskan untuk mulai menjual sebagian besar saham tersebut. Keputusannya dengan mengikuti image tersebut ternyata benar. Ia pun merasa bahagia dengan mengikuti intuisinya tersebut.

Langkah 6: Istirahatkan.

Jika ternyata image maupun ide yang Anda peroleh tidak jelas, maka istirahatkan. Tetapi sebelumnya, katakan kepada diri Anda sendiri bahwa Anda membutuhkan jawaban atas apa yang sedang Anda pikirkan. Biarkan pikiran Anda ‘mengeram’ pertanyaan yang sudah Anda tanyakan sampai terdapat suatu solusi yang secara spontan muncul bagi diri Anda dengan mengambil bentuk-bentuk seperti di langkah ke-5.

Langkah 7: Intepretasikan lebih lanjut.

Tatkala Anda mendapatkan lagi image atau solusi tertentu yang spontan diberikan kepada Anda, intepretasikan kembali image tersebut. Pikirkan secara mendalam apa maknanya, apa artinya di baliknya.

Langkah 8: Aktivasikan solusi.

Jika sudah mantap dengan keputusan tersebut, laksanakan rencanakan langkah-langkah yang konkrit yang akan diambil. Seringkali orang mendapatkan ide-ide intuitif yang menarik namun tidak diwujudkan dalam tindakan nyata. Akibatnya setelah melihat ada orang lain yang sungguh melakukannya, banyak yang lantas berkata, “Lho, yang seperti itu pernah terlintas dalam pikiran saya”. Maka lakukan follow up yang sesuai dengan apa yang telah dikatakan oleh intuisi anda tersebut.

Bisa Karena Terbiasa

Memang tidak selamanya proses intuisi kita menghasilkan keputusan yang benar. Namun, tak jarang pula intuisi inilah yang menuntun kita pada keputusan tepat, bahkan menyelamatkan hidup kita. Pernahkah Anda mendengar kisah seorang ibu yang berhasil menyelamatkan nyawa anaknya berkat intuisinya. Saat itu, ketika dibawa ke dokter keluarganya, dikatakan anaknya baik-baik saja. Namun, suatu perasaan mengatakan padanya “Ada yang tidak beres. Cari pendapat kedua dari dokter lain”. Tapi logikanya mengatakan, selama ini dokter keluarganya tak pernah salah. Namun, ia mengikuti apa yang dikatakan intuisinya. Dan ternyata, apa yang terjadi pada anaknya adalah simtom-simtom dari suatu penyakit berbahaya yang segera membutuhkan perawatan intensif. Untung saja, ibu itu mengikuti intuisinya.

Sayangnya, seringkali intuisi kita bisa menjadi keliru karena terpengaruh oleh berbagai sebab. Salah satu pengaruh yang membuat bias intuisi kita adalah faktor yang oleh Martha Tilaar disebut sebagai AIDS (singkatan dari Angkuh-Iri-Dengki-Serakah). Karena berbagai faktor ini, intuisi kita pun menjadi tertutup, keliru ataupun dibelokkan oleh kepentingan diri daripada apa yang seharusnya kita lakukan. Karena itulah, seringkali berdoa dan menjernihkan ‘batin’ merupakan langkah yang bijak untuk mendapatkan keputusan intuitif yang lebih tepat.

Selain itu, tetap saja, hukum ‘trial and error’ merupakan langkah permulaan yang baik untuk melatih kemampuan intuisi kita. Belajar-membuat kesalahan-mengambil hikmahnya-belajar-mencoba lagi, itulah siklus kita dalam memahirkan teknik pengambilan keputusan ini.

Juga sangat disarankan, membuat jurnal intuisi dentang tentang kesan yang kita peroleh, serta keputusan serta hasilnya, Ini merupakan langkah terbaik untuk melihat perkembangan kematangan kemampuan intuisi kita.

Semoga tulisan tentang teknik mempraktekkan intuisi ini menggugah Anda untuk menggali lebih jauh potensi tersembunyi dibalik pikiran Anda. May the Wisdom be with you!

Dikutip dari HR Excellency


Actions

Information

2 responses

10 07 2013
Aqiqah

Hello everyone, it’s my first go to see at this web site, and article is truly fruitful designed for me, keep up posting these types of articles or reviews.

10 07 2013
Pulau tidung

Incredible! This blog looks exactly like my old one! It’s on a completely different subject but it has pretty much the same page layout and design. Excellent choice of colors!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: