Being Spaces

2 03 2012

With face-to-face communication being rapidly replaced by email and chat, goods and services being purchased online, and big city apartments shrinking year by year, urban dwellers are trading their lonely, cramped living rooms for the real-life buzz of BEING SPACES: commercial living-room-like settings, where catering and entertainment aren’t just the main attraction, but are there to facilitate small office/living room activities like watching a movie, reading a book, meeting friends and colleagues, or doing your admin.

Starbucks is a great example on a global scale, while many companies in Japan, China and South-Korea offer deluxe gaming and manga-reading facilities, as well as semi-private DVD booths.

BEING SPACES charge us for eating, drinking, playing, listening, surfing, working, or meeting, just as we would at home or in the office, while successfully reintegrating us into city life. >> Email this trend to a friend.

________________

MAY 2003 | Commercial living-room-like settings that facilitate small office/living room activities like reading a book, checking email, meeting friends, or doing your admin. Oh, and have a coffee of course! Starbucks remains the leader in this field, having teamed up with T-Mobile to introduce WiFi (wireless internet access) in most of its US outlets.

Now other BEING SPACES are following suite: Borders Bookstores (who already operate café-style reading spaces in their superstores) signed a deal with T-Mobile to incorporate hot spots (WiFi-access points) in its 400 bookstores in the US, and Kinko’s, king of small business BEING SPACES, just signed a deal to have T-Mobile unwire 1,000 Kinko’s locations across the US. Whether you’re in B2C or B2B, it’s time to examine which of your products and services deserve a comfy (and profitable) cameo in a BEING SPACE near you (HP printers in Starbucks would come in handy!)

P.S. One more Starbucks observation: newspaper ads for ‘The Benton’ apartment building in Fremont, California prominently feature the built-in Starbucks outlet; the ads even included the Starbucks logo in the real estate agent’s contact details section. Will the scent of freshly brewed coffee and a downstairs BEING SPACE add a premium to the rent? 😉





Membeli Emas dan Perak: Mengapa, Bagaimana dan Berapa banyak?

22 03 2011

inspirasi dari: Buying Gold and Silver:  Why, How, and How Much?

Dalam pandangan saya, kita saat ini berada pada masa yang mengerikan dalam investasi. Mengapa demikian, pertama karena saya membedakan antara investasi dengan spekulasi. Dan ini memang saat paling menggembirakan bagi spekulator, bukan investor.

Apakah bedanya? Seorang investor melakukan penelitian, melakukan penelitian mendalam sendiri, dan berhati-hati dalam mengambil resiko dan keuntungan sebelum menginvestasikan uangnya. Seorang spekulator hanya menaruh uangnya, menyilangkan jari-jarinya, dan berharap semoga hasilnya bagus. Ciri khas dari spekulator adalah mereka berharap dapat menjual  ‘investasi’ mereka kepada orang lain kemudian hari demi uang lebih, atau cara yang disebut ‘greater fool investing theory’.

Ketika artikel ini pertama kali ditulis (Desember 2007), sudah sangat banyak uang ‘palsu’ yang membanjiri sistem seperti surat utang yang beredar lebih sedikit daripada rate inflasi yang diumumkan (which itself is fraudulently low), utility stocks are yielding ~2%, and some companies like Google are sporting a total capitalization value in excess of $200 billion and a p/e in excess of 50(!!). These are signs of excess, or distress, not health.

 

So what’s a person to do under these circumstances? What if a person’s primary goal is to avoid losing money? What if someone does not wish to speculate? Unfortunately, the options are not very attractive at the moment.

Money is supposed to be a store of energy, specifically human labor. This concept of money being a store of wealth is weakened when money is printed out of thin air, but not necessarily so. It is at least theoretically possible for fiat money systems to be managed both responsibly and fairly. In reality, they never are.

 

This dynamic is captured beautifully in this snippet from a recent Bank Credit Analyst article:

The authorities are caught in a trap: they can’t let the system implode, and the only solution is to encourage more excesses that will cause greater problems later on.

 

There is a school of thought that the authorities should stop pushing the inevitable adjustments into the future and take the pain now. But no government or central bank would condone such an idea. The time horizon of most politicians is dictated by the election cycle. There is little appeal in creating a grim near-term economic environment that would push current politicians out of power, and only potentially benefit the politicians of tomorrow.

 

From the perspective of central bankers, the problem is the threat of a catastrophic deflationary slump. Even though the Fed and other central banks eased aggressively, after the tech bubble burst, there was a deflationary scare in 2003. The experience of Japan shows what can happen if a deflation is allowed to take hold. That economy has performed poorly for more than a decade, and the Topix (Japanese) index is still down 45% from its peak of 18 years ago. That must constitute the worst performance of any major equity market since the 1930s. Such wealth destruction in the US would have cataclysmic effects.

In sum, there is no way to have a cleaning of balance sheet excesses without running enormous risks with the economy and possibly the entire financial system itself. So policy makers feel  they have no option other than to keep easing, regardless of future consequences.

 

All of the above is a slightly roundabout way of saying that policy makers always prefer to put off for tomorrow that which might cause some pain today and, further, that postponement usually makes things worse, not better. Said another way, we can probably count on our authorities countering the problems that sprang from cheap money by issuing an even larger flood of even cheaper money. If you want to know how this story goes, just ask a still-living heroin addict (the rest are unavailable for comment). A little bit of cheap money requires an even larger dose, and then larger and larger doses to achieve even a little bit of relief. In money terms, this means you can expect inflation, and lots of it.

 

But there is one way for the common man to protect what they have, at least if history is any guide, and that involves holding gold and silver.

 

OK, so you’ve finally decided to buy some gold and or silver. Now what?

Here’s a primer to get you started.

 

There are three ‘flavors’ of gold and silver:

  1. Rare coins (a.k.a. numismatic). Much, if not most, of the value in this investment class is contained within the rarity of the object itself, not in the intrinsic gold/silver content. Rare coins can exhibit the most marked increases in value during times of relatively stable inflation
  2. Jewelry & silverware. Ditto above. The value is embodied in the artistry/rarity of the object, not in the gold/silver content. Nuggets and so-called ‘native silver’ also fall in this category, as they are typically purchased for their rarity and not their intrinsic metal content. Silverware is sometimes the exception, if you have a sharp eye at tag sales, flea markets, and antique stores.
  3. Bullion. This refers to gold/silver that derives the vast bulk of its value from the metal content alone, typically over 95%. The various forms are:

Bullion Types:

  1. Bars. Ranging in size from ½ ounce to 5,000 ounces for both silver and gold.
  2. Coins. Gold examples would be Kruggerands, American Eagles, Pandas, Philharmonics, and Maple Leafs are all examples of gold bullion coins. Each is officially minted by a specific country. They range in size from 1/10 ounce to 1 ounce. Silver examples would be pre-1964 American dimes, quarters, half dollars, and dollars (a.k.a. junk silver). Also, the US Mint puts out a 1-ounce (.999 fine) coin called the Walking Liberty, while numerous private mints issue 1-ounce silver ’rounds,’ which are 0.999 fine and are stamped with their private marks.

What should I buy?

Assuming your intent in purchasing gold/silver is to hedge against paper money devaluation (inflation) or a potential paper money crisis, then I would only buy bullion (1 & 2 above) and nothing else. I personally hold both bars and coins.

Within this, there are several factors to consider.

  1. What are you planning to do with the coins and bars? If your answer is “to hold them for a while within the US and then sell them,” then besides getting the best purchase and sales prices, there’s not much of a distinction between and among your choices. However, if you think you might want to transport gold to, say, Canada for any reason, be advised that Canada currently assesses a fairly hefty GST import tax on any gold that is less than .999 fine. Many types of gold come in 0.999 fineness, including (ta da!) the Canadian Maple Leaf. However, Kruggerands and American Eagles are alloyed to less than 0.950 purity to increase their hardness, which is great if you want to handle them more often, but is lousy if you want to bring them into Canada.
  2. If you think there may come a time when you might be using gold/silver directly as a medium of exchange (i.e., as money), then you want to consider three things. (1) Make sure you have pieces that are of a useful size. 1 ounce gold coins and 1000 Oz bars of silver might be just a tad too big.  (2) Be sure they are immediately recognizable and/or have the purity and amount clearly listed on the item itself. Ethiopian coins may be pretty exotic and cool now, but they may be frowned upon later.  (3) .999 gold is extremely soft and would make a terrible circulating currency.
  3. What about the silver and gold ETFs (Exchange Traded Funds)? You can participate in ‘buying’ gold and silver in numerous ways, ranging from COMEX futures contracts, to mining shares (stocks), to the new ETFs where your money goes towards a secured amount of gold or silver in a warehouse somewhere. All of these represent paper claims on gold/silver and are not equivalent to owning it in physical form. As with any paper claim, they can vanish at the speed of electrons or with the stroke of a pen.
  4. What about online gold companies such as Bullion Vault?  After you’ve got a core position in physical gold/silver in your possession, I do recommend BullionVault.comas a simple, easy, and transparent way for people to maintain a gold position.  It is simple, secure and low cost.

How much should I buy?

I think a prudent investment portfolio should have a minimum of 5% to 10% exposure of the total net worth devoted to physical precious metals. Mine? It’s well over 50%, but that’s me.

 

A strong case can be made for even higher exposures. However, it is up to each person to decide for himself or herself what makes sense.

 

In any case, you should not be buying any if you think you might need to regularly dip in and out of the holding. Precious metals should only be bought as a long-term hedge, or investment, that you can safely put aside for a future date. As I mentioned before, that date for me is when I can exchange an ounce of gold for an acre of productive land.  I consider my holdings to be property I will pass along to my children someday.

 

What buying strategy makes sense?

Whatever your investment percentage, once you have made the choice to allocate to gold and/or silver, a prudent buying strategy would be to “dollar cost average” your purchases over 6-12 months.

 

For example, if you decided to invest $12,000 in gold, I would recommend buying $1,000 to $2,000 worth every month or two until you hit your target.

 

Like anything and everything, gold and silver will go up in price and they will go down in price. Trying to picks the tops and the bottoms is a nearly impossible task that eludes even the most seasoned professionals.

Just buy it and don’t sweat it. I have never looked back on my own purchases and sleep like a baby as a result.

 

The cost of buying.

You’ll quickly figure out that there are two prices for gold and silver:  the oft-quoted spot price that you’ll see on TeeVee or in the newspaper, and the price you’ll pay to receive some physical in your actual possession. The spot price is the price for a pretty big slab of metal that you would have to buy directly from the Comex exchange in NYC. If you’d like to own a large-ish slab of metal, you can always pay spot, drive down to NYC and pick it up. However, for smaller, more convenient amounts, the price is usually spot plus 4% (but as much as 8% if you are a sloppy shopper) for both gold & silver, which accounts for the cost of fabricating a coin or small bar, plus the dealer costs to handle, store, and transport the coins & small bars. On the other hand, when you sell, you will also receive a bit more than spot, so it balances out somewhat.

 

For example, below are some current buy/sell quotes (as of 12/04/07). Gold is currently $802.50, so we can see that the buy premium is 4.1% ($836) while the sell premium is 2.3% ($821). Thus, the ‘trading friction’ to you is actually 1.8% (not including your storage and return mailing costs, should you decide to do business through the mail).

 

 

 

 

 

Where should I buy it?

There are lots and lots of potential sources. Go comparison-shopping and get the best price you can. A couple of good sites are:

  1. APMEX.com
  2. Colorado Gold
  3. The Tulving Company
  4. Certified Mint Investment
  5. California Numismatic Investment

But there are many more out there as well.  Consider also your local coin shops, which have the advantage of enabling you to more easily participate in smaller purchases and preserve your anonymity, should that be important to you.

Again, after you have your core position in physical gold, and especially for those with significant wealth to protect, I recommend both BullionVault (low cost, easy) and Anglo Far East (discrete, allocated, jurisdictional breadth).

 

Where should I store it?

Lots of options exist. Safe deposit boxes, secure locations that you trust…people have been known to bury the stuff.

For now, I prefer safe deposit boxes, but there has been some concern (and more than a few rumors floating around) about federal authorities preventing access to safety deposit boxes again as they did in the 1930’s. I do not fret about this too much, since I am confident in my ability to remain aware of and stay a step or two ahead of such seizure attempts.

 

How should I get started?

Here’s my preferred ‘starter set,’ steering towards a 1/3 silver to 2/3 gold ratio.

  1. Pre-1964 quarters (sold by the ‘bag’, or $1,000 of legal tender face value, running at ~ 715 ounces of silver)
  2. Gold, split into 25% (by cost) allotments as follows:
    1. ½ ounce eagles
    2. 1 ounce eagles
    3. ½ ounce Maple leafs
    4. 1 ounce Maple leafs

After this basic allocation, I would move on to expand my holdings of junk silver so that I had some dimes and half dollars in my collection.

 

The gold should just be expanded in proportion as you go, although I would lean more heavily towards the one-ounce units as your collection builds.

 

Why? The one-ounce coins have a lower ‘premium’ (that is, price over the quoted daily ‘spot’ price for gold), so you are getting a better deal. Also, I cannot imagine ever having to do much direct trading with gold, so having a few pieces in the sub-one-ounce range should be sufficient.

 

Of course, and as always, do what seems best to you.

 

All the best,

Chris Martenson, PhD

 

http://www.chrismartenson.com/buying_gold

Copyright, Chris Martenson, 2006-2010

Disclaimer: Chris Martenson has no financial interest in any companies mentioned herein, will accept no remuneration for the basic information presented above, and makes no claims about whether or not buying gold & silver makes sense for you. The above should not be construed as financial advice, only some organized thinking around a very common subject. Do your own due diligence and make your own decisions.

 





Selamat Tahun Baru 2011

2 01 2011

Ucapan Selamat Tahun Baru dari Managing Direktur CEFE International
29.12.2010

Dear Teman2 CEFE,

Sejak CEFE International di outsourcing pada tahun 2008, kami telah mengamati peningkatan yang terus menerus dalam jaringan CEFE.Terutama tahun ini, jumlah relawan dan mitra telah meningkat secara positif. Kita telah membangun jaringan yang kuat di Amerika Latin.

Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada mitra regional kami di Chili – TPH dan Plataforma Aurea – untuk upaya terus-menerus mereka untuk tetap bekerja dalam jaringan. Kami juga menyambut duta besar baru kami di Peru, Bolivia dan Nikaragua. Tapi tidak hanya Amerika Latin saja, kami juga dengan hati terbuka menyambut duta besar baru kami di Botswana, Nigeria dan Cina. Di Asia, kami secara khusus ingin berterima kasih kepada Ed Canela untuk motivasi dan inovasi untuk membantu CEFE Internasional dengan cara apa pun dan Jim Tomecko untuk konsep2nya dan saran2 dibalik layar.

Selain itu untuk perpanjangan relawan dan mitra kita, CEFE International sedang menjalankan beberapa proyek untuk membantu untuk memperkuat jaringan Pelatih CEFE/ Trainers. Proyek kami di Nigeria dan Ghana telah membentuk barisan Pelatih baru CEFE yang dilatih dengan standar CEFE International. Evaluasi BDS dan kertas konsep atas nama SECO – Swiss – memberi kami beberapa kesimpulan yang berharga bagi pekerjaan kita sendiri sebagai organisasi fasilitator global CEFE. Dan kami menuntaskan toolbox untuk konteks proyek ‘Migrasi dan Pembangunan’ dengan kontribusi inovatif dari beberapa CEFEistas.

Last but not least, kami mengucapkan terima kasih InWent untuk memungkinkan pengembangan CEFEpedia sebagai masa depan yang dinamis, web 2 kompilasi CEFE experiensial. Dengan pendanaan mereka dan dana cadangan kelembagaan kita mampu membuka platform CEFEpedia dengan 40 latihan, tiga modul, dll pada awal tahun depan. Namun, kerja sama akan sangat dibutuhkan dalam hal ini. CEFE International akan berhubungan erat dengan Kampus Global InWEnt, platform global yang sangat besar untuk belajar dan kerjasama. Dalam CEFEpedia, kita masih dan terus mencari baru, modul latihan dan manual. Pikirkan tentang pengalaman Anda, berbagi dan menjadi terlihat sebagai penasihat CEFE berpengetahuan. Kami dapat menawarkan hingga 300 US $ untuk setiap pelatihan yang dipublikasikan.

Jaringan global CEFE berkembang juga menghasilkan banyak sekali kegiatan. Kami menangani sekitar 7.000 email selama tahun ini, penuh pertanyaan, ide, saran dan keinginan. Hal ini tidak mudah untuk menangani dalam organisasi non-profit tanpa anggaran dari luar. Tapi kita memang mengarah pada keberlanjutan. Dan kami berharap bahwa Anda sebagai pengguna akan bergeser secara bertahap dari email
korespondensi untuk menggunakan alat komunikasi dalam kita CEFEport (http://cefeport.cefe.net/). Anda menemukan peluang yang tak terhitung jumlahnya ke tempat posting blog, upload foto, berpartisipasi dalam forum, chat, kunjungi jam konsultasi kami (setiap Selasa), secara langsung berkomunikasi dengan mitra regional, atau membuat halaman Anda sendiri.

Untuk tahun depan kami berharap dapat memperluas jaringan di Afrika Selatan dan wilayah Asia Tenggara. Pada tahun 2010, kami mengadakan konferensi CEFE regional di Balkan dan memberikan kontribusi kepada konferensi-UKM di Chile. Pada tahun 2011, kami berharap dapat menemukan mitra untuk konferensi lebih atau pertemuan CEFE, terutama di Asia dan Afrika.

CEFE International adalah lebih dari pelatihan CEFE yang murni. Ini adalah cara CEFEistas yang berkomunikasi satu sama lain di seluruh dunia. Mari kita berkembang menjadi jaringan yang hidup. Ini termasuk yang dapat Anda upload ide-ide Anda, kontribusi, foto, apa pun, dalam beberapa menit dan semudah di facebook. Hal ini juga melibatkan peluang bisnis di mana kita dapat membuktikan bahwa kita tidak pelatih kewirausahaan saja, tetapi juga pengusaha.

CEFE International dan relawan berharap semua tahun cefeistic dengan banyak aksi, jaringan, menyenangkan dan kepuasan profesional.

Selamat… Eberhard Baerenz

Beberapa komentar teman CEFE

‘Nuestros mayores deseos de amor, abundancia y aprendizajes para la comunidad mundial de Cefistas. Que este año más y más personas se vean tocadas por la magia de Cefe.’

Pablo Reyes, Plataforma Áurea, Chile

 

‘Maligayang Pasko at Manigong Bagong Taon! Hugs’

Ed Canela, Philippines

 

’สุขสันต์วันปีใหม่สำหรับชาว CEFE ทุกท่าน’

Widhoon Chiamchittrong, ECDA, Thailand

 

‘I would also like to express my wishes to all CEFEistas a happy New Year like” 祝大家新 年快乐”!’

Guo Zhonghua, China

 

‘We salute all of una we dey train people how to get money for dis we side. We wish una plenty plenty things for the year wey dey come.’

Ibrahim Aliu, Nigeria

 

Selamat Tahun Baru, Sugeng Tanggap Warso Enggal, Rahayu…

Khaerul Anam, Indonesia

 





Kekecewaan Pemahat Batu

30 01 2009

Esmet Untung Mardiyatmo

Ketika saya masih getol-getolnya belajar bahasa Belanda di tahun 1986, saya pernah membaca bacaan yang cukup menarik untuk kita diskusikan di sini. Kalau tidak keliru judulnya adalah De Steenhauwer (pemahat batu). Judul itu merupakan salah satu bacaan yang ditulis oleh para dosen Universitas Indonesia seksi Sastra Belanda dan diterbitkan oleh PT Ichtiar Baru – Van Hoeve, Jakarta. Bukunya berwarna biru.

Begini ceriteranya: Alkisah, hiduplah seorang lelaki pemahat batu. Pekerjaannya berat dan penghasilannya sangat kecil. Ia pun mengeluh dan kemudian berdoa,”Oh betapa enaknya jadi orang kaya. Saya bisa beristirahat di atas tempat tidur indah dengan selambu dari kain sutera.”

Tiba-tiba datanglah seorang malaikat yang kemudian berkata, ”Doamu terkabulkan.” Dan jadilah ia kemudian seorang yang kaya.

Suatu hari raja lewat di depan rumahnya. Raja itu dikawal oleh pasukan berkuda yang berada di depan dan belakang kereta. Seseorang memayungi raja dengan payung dari emas. Ketika itulah ia sadar bahwa ia nasih kalah kuasa dengan kekuasaan seorang raja.

Ia kemudian kecewa dengan nasibnya. Ia kemudian berdoa agar bisa menjadi raja. Malaikat datang dan mengabulkan permintaannya. Ia menjadi raja. Kemanapun ia pergi selalu dikawal oleh pasukan berkuda dan payung emas selalu memayunginya kemanapun ia pergi.

Pada suatu musim kemarau yang panas, matahari bersinar dengan sangat kuatnya. Bumi seperti terbakar, tumbuh-tumbuhan banyak yang mati, rumput kering. Payung emasnya tak mampu menahan panasnya sinar matahari. Ia pun meratapi dan kecewa atas nasibnya. Ternyata matahari lebih kuat daripada seorang raja. Ia pun ingin menjadi matahari. Malaikat kembali mengabulkan keinginannya.

Dengan penuh suka cita kemudian ia ingin menunjukkan kekuasaannya kepada makhluk di bumi. Dia buat pohon-pohon meranggas, rumput kering, sungai dan danau kering, orang orang kepanasan dan kehausan, termasuk para raja yang senang menyombonglan kekuasaannya.

Tiba-tiba muncullah awan, yang menghalangi sinarnya ke bumi. Ia marah, tetapi awan itu tak bergeming. Ternyata awan lebih kuat daripada matahari. Kemudian iapun kecewa telah menjadi matahari, ia ingin menjadi awan. Malaikat datang dan mengabulkan permintaannya.

Untuk menunjukkan kekuasaannya ia turunkan air hujan sebanyak-banyaknya. Air sungai meluap dan banjir terjadi di mana-mana. Makhluk di bumi tak berdaya melawannya. Namun ketika hujan jatuh pada sebongkah batu besar, batu tersebut tak bergeming dan tidak tunduk oleh kekuasaan air hujan. Ia curahkan air hujan lebih deras lagi, batu itu tetap tak bergeming. Iapun kecewa dengan dirinya. Ternyata batu masih lebih kuat dibanding dirinya. Ia ingin jadi batu, dan malaikat juga mengabulkan permintaannya. Ia sekarang bisa berdiri kokoh, tegar melawan panasnya matahari dan datangnya air hujan.

Tiba-tiba datanglah seorang berkulit hitam, berbadan kurus dengan pahat dan palu di tangannya. Orang tersebut menancapkan pahat dan memukulinya dengan palu. Satu persatu kepingan-kepingan batu rontok dari bongkahan batu tersebut. Akhirnya iapun merasa bahwa pemahat batu itu lebih perkasa daripada dirinya. Dan ia inginkan agar malaikat mengembalikannya sebagai seorang pemahat batu.

Cerita di atas paling tidak memberi kita beberapa makna yang penting untuk menjalani hidup ini. Pertama, kekecewaan bisa menjadi sumber penderitaan. Kekecewaan biasanya muncul karena perbedaan antara keinginan dan kenyataan. Keinginan si tukang pemahat batu untuk menjadi yang paling berkuasa dan paling kuat ternyata tidak pernah tercapai. Ternyata semua benda-benda dan makluk di bumi ini pasti ada yang mengunggulinya. Tentu masih ada langit di atas langit, kata orang. Kita tentu akan terus kecewa bila kita mempunyai keinginan tak terbatas. Sekalipun kita mungkin sudah menjadi direktur, masih akan tetap kecewa dengan jabatan itu, karena kita menginginkan menjadi direktur utama. Ketika kita sudah menjadi direktur utama akan tetap kecewa bila kita menginginkan menjabat sebagai menteri atau presiden.

Dalam kehidupan berorganisasi, rasa kecewa seorang karyawan merupakan penyakit yang menggerogoti kinerja perusahaan. Karyawan yang kecewa punya kecenderungan mempunyai motivasi untuk berprestasi yang rendah pula. Seseorang yang kecewa sering membuat yang bersangkutan bekerja asal-asalan, dan kurang bersemangat. Dan hasil pekerjaannya tentu saja juga kurang maksimal. Rasa kecewa merupakan saudaranya iri hati. Melihat kawan seangkatan naik pangkat, sementara kita tidak, telah membuat karyawan tersebut kecewa dan produktivitas kerja jadi menurun. Kalau ia tidak mampu menghapus rasa kekecewaannya dengan segera, dan kemudian kinerjanya juga menurun, maka setelah setahun kemudian karyawan tersebut tetap tidak naik pangkat. Bahkan kenaikan berkalapun tidak. Siapa yang rugi? Bukan siapa- siapa: karyawan itu sendiri yang rugi.

Kekecewaan yang berlarut-larut tentu akan membuat kita frustrasi, depresi, mengalami insomnia (kesulitan tidur), denyut jantung tidak teratur, tekanan darah tinggi dsb. Kekebalan tubuh juga menurun. Dan berbagai penyakit tentu lebih mudah masuk ke tubuh kita. Oleh karena itu rasa kecewa tidak boleh dibiarkan berlarut-larut menggerogoti motivasi kerja.

Sebaliknya rasa kecewa kita jadikan pendorong semangat kerja. Rasa kecewa adalah sangat manusiawi. Kita boleh kecewa tetapi semangat dan motivasi harus tetap tinggi. Pencapaian tujuan yang kita capai dapat mengobati rasa kecewa yang kita alami. Kita menjadi puas atas pencapaian kita. Ditolak naskahnya berkali kali tentu membuat kecewa. Tetapi Charles Dickens, penulis terkenal Inggris tidak mengendurkan semangatnya. Ia terus menulis dan akhirnya diterima dan akhirnya ia menjadi penulis yang sangat terkenal.

Cara lain mengatasi kekecewaan adalah dengan, mengurangi perasaan kecewa itu sendiri. Caranya adalah dengan mensyukuri yang ada. Pepatah mengatakan Man proposes, God disposes (Manusia berusaha, Tuhan menentukan). Kita manusia diberi kebebasan untuk berusaha tertapi manusia tidak sepenuhnya mampu menentukan hasil akhirnya. Oleh karena itu terhadap apa yang telah terjadi saat ini kita anggap sebagai hadiah Tuhan.

Kata sekarang bisa ditjemahkan ke dalam bahasa Inggris menjadi present. Tetapi kata present yang diucapkan sedikit berbeda bisa berarti hadiah. Artinya Tuhan memberi waktu dan hidup kepada kita semua sebagai hadiah. Hadiah harus kita sukuri dan kita rayakan dengan suka cita.Sementara masa lalu adalah history (sejarah), sejarah hidup kita. Dan masa datang adalah misteri, yang tentu saja masih menjadi rahasia Tuhan. Maka saat sekarang ini harus kita rayakan. Sebaiknya kita menyitir slogan Garda Oto (perusahaan asuransi mobil): “Don’t worry, be happy.” Dengan demikian kita menerima kejadian, situasi, konsisi yang mengenai diri kita baik senang maupun tidak senang. Tidak menerima kenyatan berarti kita menentang hukum Tuhan dan ini akan menjadikan kita frustrasi, dan memusuhi orang lain.

Dengan menerima kenyataan, maka kita sesungguhnya kita telah bertanggungjawab kepada iri kita sendiri dan tidak menyalahkan orang lain. Semua ketidakenakan yang kita alami sesungguhnya mempunyai maknanya sendiri.

Perasaan kecewa juga dapat dikendalikan dengan penentuan tujuan yang realistis. Dalam mencapai sasaran kita tentu tidak ingin dikatakan sebagai pungguk merindukan bulan. Keinginan atau target yang kita capai hendaknya memperhatikan potensi kita. Dan dalam mencapai target dan keinginan tersebut hendaknya kita lakukan dengan ikhlas dan bahagia serta tidak memaksakan diri (ngoyo).

Makna ke-dua dari ceritera di atas adalah kenyataan bahwa semua ciptaan Tuhan yang ada di bumi dan di langit selalu mempunyai kelebihan dan kekurangan. Sang pemahat memang selain mempunyai kekurangan seperti hanya rakyat kecil, penghasilan pas-pasan ternyata punya kuasa untuk menghancurkan batu karang yang besar. Manusia juga seperti itu. Selain punya kekurangan-kekurangan, ia mempunyai kelebihan-kelebihan yang bisa mencengangkan dunia. Karyawan akan mampu menunjukkan potensi optimalnya bila ia berada pada posisi yang tepat, memperoleh bimbingan yang tepat dan lingkungan yang tepat. Inilah yang tidak mudah. Kita sering menempatkan karyawan pada tempat yang kurang tepat, lingkungan kerja yang kurang tepat serta salah asuh. Akibatnya bisa diduga: kinerja yang amburadul.

Lalu bagaimana membangkitkan potensi karyawan tadi? Salah satu kunci adalah penempatan karyawan yang tepat. Saya mempunyai kenalan seorang karyawan yang karena stress agak sedikit kurang waras . Akibatnya semua orang dalam organisasi menolaknya sekalipun untuk dijadikan tukang sapu atau tukang kebun, karena celotehnya yang sering aneh. Seorang manajer yang mengetahui kesenangannya dan kebiasaannya menempatkan dia di bagian perawatan sepeda motor. Di tempat itulah ia bisa berkontribusi maksimal kepada perusahaan. Bila sudah berbicara masalah perawatan sepeda motor ialah jagonya. Bahkan lebih jago dari yang waras sekalipun. Ternyata ia sangat menyenangi dan membanggakan pekerjaannya tersebut.

Bila sudah menangani sepeda motor rusak, ia sangat serius dan menguasai sekali. Hanya saja karena ia sedikit agar tidak waras, iapun agak susah menerima pendapat orang lain.





Tersenyum dan Tertawalah Agar Anda Sehat

27 01 2009

Oleh : Esmet Untung Mardiyatmo*

Dalam bukunya The Happy Hyprocite Max Beerhohm menokohkan Lord George Hell seorang yang jahat dan keji yang jatuh cinta pada seorang gadis cantik dan muda. Namun, gadis itu tak akan jatuh cinta pada siapapun, apalagi terhadap George Hell yang buruk rupa seperti setan. Gadis itu bercita-cita mempunyai suami yang berwajah seorang alim dan suci. Karena cintanya yang amat sangat terhadap gadis tersebut, George membeli topeng dengan wajah yang alim dan suci. Ketika topeng itu dikenakannya tiba-tiba topeng itu bersatu dengan kulitnya dan tak bisa dilepaskan kembali.

Ketika George menemui putri pujaannya sang puteri langsung jatuh cinta. Mereka hidup bahagia di sebuah desa yang tenteram. Suatu hari, mantan kekasih Lord George marah-marah. Ia mengetahui siapa sebenarnya di balik topeng. Ia merobek-robek topeng untuk melihat wajah asli Lord George, dan Lord George juga takut kalau wajah sucinya hilang dan rusak.Namun ketika Lord George mengenakan topeng orang alim dan suci, wajahnya juga mengalami perubahan mendasar. Wajah aslinya berubah persis dengan topeng yang dikenakannya. Tentu saja setelah lama mengenakannya ia tak perlu lagi mengenakan topeng. Topeng itu telah menyatu dengan dirinya.

Meskipun hanya pura-pura pada awalnya, Lord George berubah menjadi pribadi yang baik dan makin baik sesuai wajah topeng yang dinekanannya. Tentu saja cerita ini hanya fantasi Max Beerbohm saja. Tetapi itu benar.

Bukti-bukti ilmiah kini makin menguatkan bahwa ekspresi wajah mempengaruhi hati. Seorang ahli fisiologi Perancis Israil Waynbaum mengemukakan bahwa saat otot- otot wajah digerakkan, maka mekanisme hormonal di otak akan dipengaruhi dan diaktifkan. Beberapa otot wajah wajah yang berbeda beda yang digunakan untuk tersenyum, menunjukkan kemarahan, menghina dll semuanya berhubungan dengan neurotransmitter yang berbeda-beda di otak. Transmitter itu kemudian mengirimkan sinyal-sinyal kimia ke seluruh tubuh. Waynbaum yakin bahwa tersenyum mempengaruhi hormon secara positif. Sementara ekspresi-ekspresi seperti marah, jengkel mempunyai efek yang negatif. Bahkan ekspresi wajah mempunyai pengaruh yang besar terhadap bagaimana kita berpikir dan merasakan.

Dalam sebuah penelitian, kelompok aktor disuruh untuk memperagakan berbagai ekspresi yang berkaitan dengan berbagai emosi. Mereka disuruh untuk memperagakan ekspresi bahagia, sedih, jijik dan terkejut. Ketika mereka sedang mengekspresikan diwajah mereka perasaan tersebut, beberapa instrumen dipasang untuk mengukur detak jantung, suhu kulit dan tekanan darah. Penilaian itu ternyata membuktikan bahwa ekspresi wajah mempengaruhi perubahan-perubahan fisiologis. Ketika emosi sedang negatif, semua sistim tubuh kacau. Sebaliknya ketika orang mulai tersenyum , maka detak jantung lebih lambat, tekanan darah menurun dan sistem tubuh rileks. Dengan tersenyum, banyak manfaat yang diperoleh, Sebaliknya ekspresi wajah negatif membuat tubuh bereaksi negatif. Padahal kita tahu bahwa subyek penelitian tersebut bukanlah benar-benar merasa bahagia, sedih atau jijik, tetapi mereka hanya membuat otot-otot wajah sesuai dengan emosi tersebut.

Penelitian tersebut juga menegaskan bahwa tersenyum dan tertawa bukanlah pepesan kosong tanpa makna. Tertawa dan tersenyum selain membuat senang dalam pergaulan ternyata sangat bermanfaat bagi diri sendiri untuk menjaga kesehatan dan menghindari penyakit. Jika kita terus tersenyum m eskipun di dalam emosi sedang tidak karuan, kita sedang membantu sistem tubuh kita untuk tetap tenang dan rileks. Dengan tersenyum dan tertawa kita dapat mengurangi stres dan ketegangan, perusak terbesar kesehatan kita di abad 21.

Tersenyum dan tertawa berperan dalam memelihara kesehatan dan menghindari sakit. Ketika kita terus tersenyum, meskipun dalamnya runyam, akan membantu tubuh rileks dan tenang. Dan ini akan mengurangi stres dan ketegangan.

Anda tahu bedanya anak kecil dengan orang dewasa? Coba perhatikan seberapa sering mereka tersenyum atau tertawa. Kita lebih sering melihat anak kecil tersenyum dan tertawa dibanding orang dewasa. Konon menurut sebuah penelitian tentang tertawa, anak kecil bisa tertawa 300 sampai 400 sehari. Sementara orang dewasa tertawa sekitar 15 kali sehari. Padahal kita tahu bahwa banyak sekali yang bisa membuat kita tertawa: perilaku kawan, ledekan orang lain, ucapan teman, pengalaman rekan dsb.n Yang terjadi justru sebaliknya; kita menjadi marah, emosional, jengkel, tidak suka, benci terhadap apa yang dilakukan dan dikatakan oleh orang lain. Anehnya, meskipun kita tahu bahwa sikap tersenyum dan tertawa itu sangat positif dan bermanfaat bagi kesehatan, tidak semua orang menerapkannya dengan baik.

MANFAATNYA
Banyak orang besar menggunakan senyum dan tawa untuk menanggulangi kesulitan-kesulitan yang mereka temui dalam perjuangan mereka. Pribadi seperti Mahatma Gandhi dan Dwight Ike Eisenhower, yang sangat terkenal itupun sangat menghargai nilai humor dalam interaksi pribadi dan dalam konteks institusional. Mahatma Gandhi pernah mengatakan ,”If I had no sense of humor, I should long ago have committed suicide.” (Jika saya tidak punya rasa kepekaan terhadap humor, sejak dahulu saya bunuh diri). Sementara Eisenhower terkenal dengan pernyataannya, ”A sense of humor is part of the art of leadership, of getting along with people, of getting things done.” Pernyataan ini menunjukkan bahwa seorang pemimpin juga menggunakan humor agar anak buahnya menyayanginya dan memberi dukungan. Nampaknya, kehebatan banyak orang didorong oleh sense of humor yang ada pada diri mereka. Dengan sense of humor yang mereka miliki mereka tetap sehat dan kreatif dalam menghadapi situasi yang bagi orang lain mungkin sudah sangat membuat stress.

Tidak semua orang dapat mengamati, merasakan atau mengungkapkan humor dengan tersenyum dan tertawa. Hanya orang yang punya kepekaan terhadap humor saja yang mampu menghasilkan humor segar. Bagi yang tidak cukup peka, maka kejadian apapun tidak menyebabkan kesan lucu. Kemungkinan individu tersebut diam saja atau bahkan menjadi marah. Ketiadaan senyum dan tawa merupakan tanda-tanda kepribadian yang belum matang. Bila ada individu tidak mampu mentertawakan diri sendiri yang mengalami peristiwa lucu, adalah merupakan tanda bahwa individu tersebut mengalami gangguana kepribadian.

Laughter is the best medicine, adalah salah satu rubrik dalam majalah bulanan berbahasa Inggris Readers’ Digest. Paling tidak redaksi majalah tersebut meyakini dan menyadari akan kehebatan terapi ketawa. Meski demikian, belum semua keyakinan itu mampu meyakinkan dokter yang tetap saja mengandalkan pil, operasi dan kemoterapi untuk mengatasi sakit. Tetapi akhir-akhir ini kesadaran untuk menuju kesehatan holistik yang mempertimbangkan pengaruh pikiran tubuh makin kental. Banyak orang percaya bahwa terapi tertawa mampu membantu pasien sembuh lebih cepat. Sebaliknya wajah yang murung, berkelam durja hanya akan memperpanjang lama seseorang dirawat di rumh sakit.

Ketika orang tersenyum dan tertawa sebenarnya menandakan bahwa mereka tidak takut. Kita tertawa bila merasa enak dan rileks. Sekarang ini banyak penyakit degeneratif yang dipicu adanya stres. Stres mengganggu keseimbangan tubuh dan dapat membuat sakit. Ketika hormon stres diproduksi secara besar-besaran, maka sistem kekebalan tidak berjalan. Segala kuman dan penyakit lebih mudah menginveksi tubuh kita. Tersenyum dan tertawa adalah senjata yang sangat bagus untuk menghentikan perkembangan penyakit menuju ke tingkat yang membahayakan. Ketika orang tersenyum dan tertawa, otak akan memerintahkan tubuh untuk melepasklan hormon sehat. Tertawa atau tersenyum setiap hari sama pentingnya dengan mengkonsumsi apel setiap hari.

Diyakini bahwa orang yang lebih bahagia lebih jarang terkena penyakit daripada yang tidak. Mereka yang tetap optimis jarang sakit yang disebabkan oleh kekacauan stres. Mereka yang senang tersenyum membantu diri mereka sendiri untuk tetap tenang dan rileks. Hebatnya lagi, tertawa ini bisa menular. Tersenyum juga menular, hal itu akan mudah m enyebar ke semua orang. Tetapi sebaliknya, rasa panik, takut dsb juga membuat orang lain merasakan hal yang sama.

Tersenyum, tertawa banyak bermanfaat bagi individu yang bersangkutan dan orang lain. Bagi individu sendiri mereka biasanya mempunyai penafsiran dan perspektif yang baik tentang diri mereka. Mereka juga lebih mudah menciptakan ide-ide baru, terhindar dari kecemasan dan dapat merasakan kebahagiaan dalam hidupnya. Individu yang demikian juga terhindar dari pikiran-pikiran negatif terhadap orang lain.

Penelitian yang dilakukan oleh Vachet dan diumumkan oleh Hudgkinson menjelaskan manfaat tertawa. Tertawa dapat mengakibatkan pengiriman oksigen ke paru-paru lebih banyak, memperlebar pembuluh darah, mempercepat penyembuhan penyakit, menstabilkan fungsi-fungsi tubuh, membantu tubuh lebih kuat menghadapi infeksi, dan mengirimkan darah lebih cepat ke organ kaki dan tangan. Manafaat yang disebut terakhir ini sering dimanfaatkan oleh para pendaki gunung. Kala mereka diserang hawa dingin yang menusuk, mereka lawan dengan guyonan antar mereka.

Bahkan penelitian yang dilakukan oleh Fry dan Savin (1999) menemukan bahwa tertawa dapat memperbaiki tekanan darah sistolik dan diastolik, menstimulasi sirkulasi udara, mentransformasi darah dalam sel, serta melindungi diri dari penyakit. Tersenyum dan tertawa juga mampu meningkatkan sekresi catecholamines dan endorfin yang menyebabkan seseorang merasa segar, penuh semangat dan senang. Pada gilirannya sekresi kortisol dan kecepatan pengendapannya akan menurun, sehingga secara tidak langsung akan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Tertawa juga melatih otot dada, pernapasan, wajah, kaki dan punggung. Oleh karena itu tidak mengeherankan bila kita merasa lelah setelah banyak tertawa. Karena pada dasarnya kita sama saja baru melakukan oleh raga cukup berat.

Tertawa juga berdampak positif terhadap kualitas kerja kardiovaskulair dan pernapasan. Pada waktu orang tertawa, temperatur kulit akan naik sebagai akibat dari meningkatnya sirkulasi peripheral. Bagi orang yang relaksasi ototnya sudah payah, humor adalah obatnya. Para ahli fisiologis seperti Adams yang dikutip Chesworth (1996) membuktikan bahwa respon relaksasi setelah tertawa terbahak-bahak dapat bertahan dalam waktu 40-50 menit. Jangan terkejut, tertawa satu menit sama dengan bersepeda 15 menit.

Pengalaman Norman Cousins, seorang pengarang terkenal membuktikan bahwa ternyata tertawa dapat menjadi obat yang mujarab. Sebelumnya ia diberitahu telah menderita kanker yang mematikan yaitu ankylosing spondilitis, di mana tulang belakangnya tidak bisa bergerak dan pelan-pelan ia menjadi lumpuh. Kondisi seperti ini biasanya tidak dapat disembuhkan dan pasien akan mengalami penderitaan yang hebat.

Tetapi Cousins bukanlah tipe orang yang yang mudah menyerah oleh keadaan. Ia mencoba sesuatu yang tidak dilakukan oleh orang lain: mencoba kekuatan humor dan tawa. Dia mulai mengakrabi humor, kartun, film, lelucon dan bergaul dengan orang-orang humoris. Yang mengagetkannya ternyata kanker yang diidapnya berangsung angsur berkurang. Ia memutuskan keluar dari rumah sakit dan tinggal di hotel. Ia menjadi merasa lebih bahagia, lebih sehat dan lebih bugar. Dalam buku yang ditulisnya Anatomy of an illness as perceived by the patients, ia menulis afirmasi positif yang ia katakan pada dirinya telah meningkatkan kimia tubuhnya. Dan setiap kali ia tertawa rasa sakit yang dideritanya berkurang. Tertawa menciptakan semacam anastesia, pengurang rasa sakit. Dengan tertawa maka pelan-pelan perasaan takut, depresi, kepanikannya berkurang secara drastis. Cousins menemukan bukti-bukti bahwa tertawa telah mengurangi sakit di tulangnya, dan tertawa telah menghasilkan endorphin –pengurang rasa sakit alami di otaknya.

TERSENYUMLAH, HATI ANDA JUGA AKAN TERSENYUM
Menjadi pribadi yang murah senyum dan humoris tidaklah semudah mengatakannya. Bagi banyak orang perlu proses yang panjang dan komitmen yang tak pernah henti.Apabila belum bisa tulus tersenyum sampai lubuk hati, biasakan saja tersenyum meskipun Cuma lahiriahnya. Ini sesuai dengan saran Stephen Covey dalam bukunya the Seven habits of highly effective people. Covey mengatakan bahwa untuk mempunyai karakter tertentu kita bisa mulai dengan membiasakannya. Dari kebiasaan yang berulang-ulang itu lahirlah karakter.

Jika kita terus tersenyum, apapun yang terjadi pada perasaan dan emosi kita, lama kelamaan kitapun akan bahagia. Sebaliknya jika penampilan fisik kita kelihatan marah dan kacau, maka di dalam hati kita juga menjadi seperti itu. Ekspresi wajah akan mempengaruhi kepribadian seseorang.

* Penulis Anekdot Manajemen diterbitkan oleh Gramedia Widiasarana Indonesia, Jakarta





The Real Face Of Confidence (Wajah Asli Sebuah Keyakinan)

5 09 2008

Ribuan orang jatuh miskin setiap tahun karena upayanya untuk menghindari kelihatan miskin. Jangan ijinkan orang lain menentukan apa yang bisa membuat anda merasa yakin, selain kesungguhan anda untuk mencapai titik ledak keberhasilan pribadi.

Kalau anda merasa nyaman dan yakin dengan diri anda sendiri, itu karena anda sedang menunggu titik dimana nanti anda akan’meledak’.

Titik ledak itu berada didepan setiap orang yang bekerja keras, yang akan menjadi awal dari ledakan-ledakan keberhasilan selanjutnya, yang disebabkan oleh konstribusi anda bagi kebaikan orang banyak.

Kalau kita melihat sekeliling dengan teliti, akan kita temui disemua sudut jalan, upaya-upaya orang untuk meyakinkan bahwa kita harus merasa kurang yakin dengan apa yang telah kita miliki sekarang.

Mereka seolah-olah memberitahu kita untuk merasa kurang yakin, karena yang kita kenakan atau yang kita miliki belum sesuai dengan standar yang mereka tetapkan.

Bagi Bill Gates, perhiasan mahal tidak akan berguna untuk mengesankan kekayaannya dikalangan orang-orang yang mengenalnya, karena mereka sangat mengetahui kemampuan Bill Gates mencetak uang.

Sebaiknya, bagi orang-orang yang tidak mengenalnya, perhiasan yang mahal pun tidak akan ada gunanya. Karena mereka memang tidak mengenalnya.

Seperti juga, orang yang membawa sebuah buku tebal yang tidak pernah dibacanya, dan menggunakannya sebagai alat untuk mengesankan kepandaian dimuka umum; membutuhkan kulit muka setebal bukunya itu.

Karena kualitas hidup ini bergantung sekali kepada ketepatan pilihan-pilihan kita,marilah kita memilih wajah yang tepat untuk mewakili keyakinan pribadi kita.

1. Target-target Anda Jelas

Dia yang tahu kemana dia sedang menuju, dan tahu tahapan yang telah dan harus dilaluinya; tidak bisa dibuat ragu oleh orang yang mengecilkan nilai dirinya.

Bila anda yang mengatakan bahwa dia akan sulit berhasil, dia tersenyum dalam hati dan mengatakan: “Lihat saja nanti….”

Bila ada orang lain yang membaca tangannya, dan mengatakan bahwa dia tidak mungkin bisa menjadi orang kaya, karena ada celah-celah diantara jari-jarinya yang dirapatkan; dia berkata dalam hati: “Ooh, tidak usah khawatir. Celah-celah jari itu akan hilang, kalau nanti saya lebih gemuk…”

2. Alasan-alasan Anda adalah untuk kebaikan orang banyak.

Memang kita tidak bisa bekerja untuk diri kita sendiri, untuk kesejahteraan diri sendiri; tetapi itu baru aktivitasnya saja.

Bila kita menginginkan aktivitas itu menghasilkan kesejahteraan yang kita cita-citakan, kita tidak bisa lepas dari keharusan untuk mendatangkan kebaikan bagi banyak orang.

Sangat sulit dibayangkan bahwa seseorang dapat menjadi kaya dengan jujur, tanpa dia sendiri memperkaya orang lain.

Marilah kita ingat, bahwa orang yang meninggikan orang lain, akan ditinggikan.

3. Anda memiliki sebuah rencana yang matang

Memang tidak ada satu orang-pun yang mengetahui dengan pasti apa yang akan dilakukannya besok, tetapi kelihatannya Dia Yang Menentukan hal itu, memberikan kemudiahan kepada mereka yang merencanakan jenis dan urutan dari upayanya.

Memang agak menyederhanakan kesimpulan; tetapi bukankah orang yang tidak menyusun rencana untuk berhasil, seperti orang yang merencanakan kegagalan.

4. Anda mempunyai kemampuan untuk melakukannya dengan lebih baik

Apapun pilihan karir atau bisnis yang akan kita tekuni, pilihlah seorang terbaik atau sebuah bisnis terkemuka dalam bidang pilihan kita, untuk dijadikan patokan dalam upaya kita membangun kualitas kemampuan pribadi dan perusahaan.

Dengan tetap menjaga pikiran dan hati untuk tidak mendekati kesombongan; upayakanlah untuk menjadi pribadi yang lebih tahu, lebih terampil, dan lebih luwes dalam pendekatan pribadi, dari pada pribadi patokan tadi.

Atau, jadikanlah bisnis yang kita bangun ini; menjadi bisnis yang lebih baik melayani kebutuhan pelanggan, dari pada perusahaan patokan tadi.

Setelah itu, bukankah selanjutnya hanya masalah waktu?

5. Biaya-biaya Anda rendah

Satu-satunya komponen yang pasti dalam bisnis adalah biaya. Sedangkan pendapatan adalah sesuatu yang bergantung kepada banyak hal, dan sering masih belum tentu.

Itu sebabnya kita harus mengelola biaya kita dengan baik. “Baik” disini bukan berarti sesedikit mungkin atau bahkan sama sekali. Baik disini adalah besaran biaya yang memaksimalkan kemampuan pribadi dan bisnis kita untuk mencapai kualitas yang membuat pelanggan membeli, membeli lagi, membeli lebih banyak, dan membeli lebih sering.

Bukan asal murah. Karena orang yang maunya hanya murah, akan menjadikan dirinya dan bisnisnya murahan.

6. Anda memiliki kepribadian yang mudah mendapatkan bantuan

Tidak ada orang besar, yang dulunya bukan orang kecil yang banyak menerima bantuan.

Jadi, pastikan diri kita ini menjadi pribadi-pribadi yang mudah dibantu. Dan pastikan bahwa kita tidak mempersulit mereka yang ingin membantu kita.

Mungkin karena mencurigai niat baik orang baik, atau terlalu bangga dengan kemampuan diri sendiri, atau karena memang malas; tidak sedikit orang yang mempersulit orang lain yang ingin membantunya.

Pastikan, bahwa kita jauh dari perilaku yang merugikan diri sendiri seperti itu.

7. Hasil kerja Anda membawa Anda menuju titik ledak

Orang yang berjalan membawa dinamit di depan badannya, dengan sumbu menghadap ke depan; suatu ketika akan bertemu dengan sesuatu yang akan membuatnya meledak.

Api….

Apapun yang sekarang sedang anda lakukan adalah sebuah dinamit, yang bila bertemu dengan api itu, akan meledak, akan membuat anda berjaya.

Yang perlu anda pastikan adalah bahwa anda memilih satu jenis kemampuan yang penting bagi orang lain; dan itu adalah bahan peledaknya.

Pastikanlah bahwa anda bekerja keras membangun kualitas kemampuan pribadi setinggi mungkin, yang akan menjadikan ukuran dinamit anda besar. Karena bila anda meledak nanti, bukankah sebuah bonus yang baik, bila yang meledak adalah dinamit yang berukuran besar?

Lalu pastikanlah bahwa anda bergaul luas, sehingga anda dikenal luas,dengan reputasi yang baik; dan itulah sumbu dinamitnya.

Lalu tabahkanlah diri anda dalam menghadapi masalah dan kesulitan, karena itu adalah perjalanannya.

Lalu, pastikanlah bahwa anda bersikap baik dalam perjalanan itu, dan itu adalah hal yang menjaga agar sumbu dinamit itu tetap menghadap kedepan.

Itulah alasan mengapa anda harus mempunyai tujuan perjalanan yang jelas, mempunyai alasan yang kuat mengenai mengapa perjalanan itu penting dan mengapa harus diselesaikan dengan baik, alasan mengapa anda harus menjaga semangat untuk bekerja keras, dan membangun hubungan baik dengan sebanyak mungkin orang, dan kemudian hadir dan berinteraksi dengan orang lain dengan pendekatan pribadi yang layak bagi seorang yang cemerlang dan santun seperti Anda.

Dengan itu semua, semoga keyakinan yang baik akan datang memenuhi hati ini, dan mewarnai wajah kita dengan kebaikan yang memudahkan.

Itulah wajah asli sebuah keyakinan diri.

Sumber: Mario Teguh, Personal Excellence Series.





Catatan kecil untuk para Trainer: Melatih dengan Hati

7 08 2008

Pernahkah Anda, sebagai trainer, mendapatkan kritik baik selama maupun pasca memberikan training? Jika jawabannya ya, beruntunglah Anda! Karena feedback, baik itu positif maupun negatif, menggambarkan tingkat kepedulian dan apresiatif peserta. Jika jawabannya tidak, justru para trainer patut bertanya dan mengkoreksi diri dan tanya kenapa.

Dalam setiap training, apalagi public training, sangatlah penting bagi trainer untuk mengenali kapasitas peserta dan menyesuaikan diri bagaimana trainer beraksi dan berinteraksi dalam menanggapi dinamika intelektual dan psikis peserta. Sebab tidak jarang trainer terjebak dalam dinamika aksi psikis yang subjektif menurutnya sendiri baik, tapi ’tidak berkenan’ dan ’mengganggu’ peserta, terutama bagi mereka yang cukup paham akan pentingnya ’bahasa hati’ kendati mereka menghargai sepenuhnya kualitas intelektual trainer.

Soal kualitas intelektual trainer, hampir semua trainer, terutama yang telah berani masuk dalam percaturan public trainer tentu tidak perlu diragukan lagi. Kapasitas intelektual pribadi, kekayaan pengalaman dan berbagai persiapan cukuplah membuat para trainer siap berinteraksi aktif dan meyakinkan di hadapan peserta. Tapi soal ’bahasa hati’, tidak jarang sebagai trainer kita terjebak dalam bahasa tubuh yang berkesan ’tidaktulus’, sekurangnya di mata peserta yang cukup matang memahami bahasa non-kata, non verbal.

Dalam hal ini peringatan Mehrabian bahwa non-verbal memiliki pengaruh dominan, yaitu di atas 50%, menjadi penting untuk diangkat ke permukaan. Maka dalam tulisan ini, sebagai sesama trainer, saya menghimbau agar para trainer untuk memperhatikan bahasa tubuh, non-verbal, sebagai langkah menghadirkan bahasa hati dalam setiap training yang kita bawakan.

Perhatikan non verbal Anda.

Selain sebagai public trainer beberapa kali saya mengikuti publik training dan menjadi peserta. Saya ingin mendapatkan masukan dan penyegaran untuk training-training saya bahkan saya sangat merindukan pengkayaan dengan mengikutinya. Tapi sekian kali mengamati, spontan saya terperanjat, atau tepatnya, terganggu dengan bahasa tubuh para trainer. Ungkapan non-verbal ini membuat saya tidak nyaman, padahal saya menikmati pengayaan intelektual, materi dan metode yang disampaikan selama interaksi training. Saya sangat menghargai kekhasan metode dan inovasi materi maupun pendekatan para trainer dalam setiap training dan public training yang saya ikuti. Tapi pada saat yang sama sekaligus saya terganggu dengan komunikasi non-verbal para trainer selama interaksi pelatihan dan di sela-sela jeda jam santai bersama peserta.

Ada trainer sambil berkomentar betapa bagus dan hebatnya pengalaman peserta sambil menggosok telinga, atau, mata atau hidung tanpa terkontrol. Memang komunikasi non verbal itu muncul saat peserta bercerita agak panjang dan/atau beruntun tentang permasalahan perusahaan atau pengalaman pribadi yang relevan dengan training itu. Di sisi lain, ada pula trainer yang cukup pandai mengontrol non-verbal tapi tetap nampak dipaksakan atau gagal atau terkesan ’tidak tulus’ dalam menyampaikan beberapa pesan sebagai berikut:

– Saya jujur, terbuka, dan terus terang tentang hebatnya kapasitas dan keahlian saya di bidang ini dan itu.

  • Saya lebih tahu daripada anda atau saya lebih tahu dari apa yang anda bayangkan.
  • Pendapat Saya pasti benar tentang Anda dan persoalan Anda.
  • Saya bisa menjawab setiap persoalan Anda.
  • Persoalan Anda dengan mudah akan saya tuntaskan dengan jawaban simple.
  • Keahlian saya adalah jawaban atas semua persoalan yang Anda hadapi.
  • Dan pesan-pesan lain yang serupa…

Di satu sisi memang perlulah meyakinkan peserta dengan berbagai potensi yang kita miliki sebagai trainer, problem solver, dan penasihat yang berpengalaman. Tapi di sisi lain, penting juga memahami intisari persoalan secara benar dan proporsional secara empatik; sama pentingnya memakai ’bahasa hati’ dalam berinteraksi dan bereaksi terhadap ungkapan, keluhan, dan opini para peserta yang khas dan bahkan termasuk yang kadang ’tidak berkenan’ bagi trainer atau yang tanpa disengaja seolah ’mengancam’ otoritas para trainer.

Mengapa bahasa hati penting diterapkan dalam setiap training yang kita bawakan?

Hati adalah intisari dari kehidupan dan sentral manusiawi. Hampir semua orang memakai hatinya untuk menjalani hidupnya, untuk menilai persoalan, untuk mengukur orang lain bahkan untuk memutuskan sesuatu yang cukup sulit dan crusial. Ketika problem merumit dan dilema meruncing, hatilah sumber jawaban dan ’pelabuhan terakhir’. Dengan hatinya pula orang memahami diri sendiri dan orang lain, juga untuk menghargai relasi dan mengevaluasi hasil-hasil dialog, yang nota bena adalah pertemuan dua hati yang berbeda.

Jika kita semua percaya dan meyakini semua itu, mengapa justru kita mengabaikan ’bahasa hati’ ketika berdialog dengan orang lain? Mengapa pula ’bahasa hati’ kita abaikan ketika berusaha memahami dan mencarikan solusi atas persoalan peserta? Atau ketika mendelivery training? Bahkan ketika mengevaluasi training-training kita?

Memang bahasa hati dan bahasa tubuh tidaklah identik. Tapi justru lewat ekspresi bahasa tubuh nampaklah di mata peserta bahwa kita, para trainer, memakai bahasa hati secara tulus atau tidak. Kita satu bahasa atau tidak dengan mereka ketika memahami, menilai, dan menanggapi ungkapan masalah dan memahami kerinduan mereka. Itulah inti masalahnya.

Persoalan mendasar dalam setiap training adalah menyelaraskan bahasa hati melalui ketulusan bahasa tubuh dalam berinteraksi dengan peserta. Sebab kepercayaan akan kekayaan intelektual, kualitas pengalaman dan superioritas para trainer sudah diandaikan diakui bahkan sebelum training berlangsung. Maka yang kurang dan perlu ditekankan adalah pentingnya bahasa hati. Persoalannya kemudian berkembang ke arah bagaimana implemenasinya.

Bagaimana menerapkan bahasa hati dalam setiap training kita?

Untuk mempermudah, pertanyaan bisa diformat ulang dengan pertanyaan berikut: bagaimana menyelaraskan bahasa hati melalui ketulusan bahasa tubuh dalam berinteraksi dengan peserta?

Jika kita dan ketika kita bisa menjawab pertanyaan di atas, persoalan sebenarnya sudah terjawab dan masalah terselesaikan. Namun untuk melengkapi tulisan ini saya merasa perlu menghimbau para trainer tentang beberapa prinsip berikut ini perlu dicermati dan dicermati ulang:

1.Bangunlah ketulusan sebagai dasar bangunan kompetensi sebagai trainer

Otoritas trainer sebenarnya bekal utama untuk berintegritas. Himbauan ini untuk memngantisipasi jangan sampai para trainer justru terjebak dalam dua kutub ekstrem: terlalu pede sehingga terkesan menafikkan atau meremehkan peserta. Atau terlalu ’grogi’ dan kurang pede sehingga berujung sama: ditutupi dengan kesombongan berlebihan. Keduanya ’mengurangi’ ketulusan dan jauh dari prinsip bahasa hati. Padahal justru ketulusan itulah yang menjadi bangunan utama kompetensi kita sebagai trainer selain kompetensi-kompetensi lainnya.

Dalam situasi modern yang serba pamrih dan serba tidak tulus, bukankah kita akan menjadi oase dan role model ketika kita berupaya menghadirkan bahasa hati dengan mengedepankan ketulusan?

2.Memformat ulang disposisi trainer dan perjelas batas-batasnya

Dalam konteks panggilan (vocation) sebagai trainer, sangatlah perlu kita memformat dan memformat ulang disposisi dasar sebagai trainer. Sebab dari disposisi atau sikap dasar inilah muncul berbagai manifestasi, yang bisa muncul kapan saja dan pada kondisi tertentu tak terkontrol. Bagaimana caranya?

Kita bisa bertanya, misalnya, manakah peran yang kupilih sebagai trainer? Seperti apa peran sejati yang ingin kupilih-terapkan sebagai trainer?

Perbedaan-perbedaan akan muncul sesuai dengan peran, pendekatan, dan metode yang dipilih oleh trainer dalam mendelivey training. Pendekatan dosen berbeda dengan pendekatan pembimbing, posisi helper berbeda dengan posisi solver, dan seterusnya.

Jika kondisi menuntut kita untuk memformat dan mereformat disposisi kita sebagai trainer, apa salahnya jika kita mulai dari sekarang?
3.Tekankan dengan bukti, bukan dengan klaim untuk menunjukkan kualitas trainer dan training Anda

Ujian sebagai trainer sebenarnya bukan hanya saat ’jam tayang’ (show time), ketika kita melakukan publik speaking saja, melainkan juga dalam kesempatan break-time (coffe break, tea time, makan siang atau waktu jeda lainnya) ketika peserta berkerumum mencecar trainer dengan pertanyaan protes, debat, dan berbagai bentuk tanggapan lainnya. Dalam konteks inilah trainer harus menunjukkan kualitasnya, terutama kualitas bahasa hatinya.

Namun kualitas itu tidak boleh hanya diungkapkan dengan klaim semata, seyogyanya kualitas jawaban, respon dan feedback kita lengkapi juga dengan bukti-bukti pendukung. Mengajukan bukti jangan ragu untuk mencantumkan sumber jika memang itu bukan bersumber dari pengalaman dan pengetahuan dan riset yang kita miliki. Mencantumkan keterangan sumber justru mengangkat martabat kita selain bisa juga sebagai bentuk pertanggungjwaban intelektual kita bahwa kita juga menghargai karya dan hasil jerih payah orang lain.

Ide dasar semua ini adalah dari model pendidikan jawa kuno, yang diistilahkan dengan ”nyantrik”. Ketika nyantrik (bukan nyentrik lo!), seorang murid belajar dari gurunya bukan hanya apa yang diucapkan saja melainkan juga dan terutama mengafirmasikannya dengan tindakan dan hidup nyata dalam keseharian. Para cantrik belajar dari totalitas dan integritas gurunya.

Pola yang sama terjadi dalam setiap training, dan setiap hubungan trainer dan peserta. Ingin bukti? Setelah dan di luar training, masih ada beberapa peserta yang berhubungan secara intensif dengan para trainernya kan?

4.Sesuaikan dan Kembangkan kompetensi trainer menurut dinamika kebutuhan peserta

Tidak jarang bahasa tubuh yang tidak tulus muncul karena trainer berusaha menutupi ketidakmampuannya. Untuk itu perlulah trainer setiap kali mengevaluasi dan mengantisipasi kesesuaian delivery training yang dibawakan dengan kebutuhan peserta. Jika kebingungan amati aja bahasa tubuhnya. Pesan yang kaya dan intens terungkap semua dari bahasa tubuh peserta, tinggal kita sebagai trainer cukup jeli dan peduli atau tidak dengan semua itu.

5.Saran terakhir, last but not least, kembangkan kompetensi Anda tentang apapun dan lewat media apapun.

Salah satunya: Belajarlah dan berlatihlah mengontrol bahasa tubuh Anda. Niscaya training kita makin mantap dan kompetensi kita sebagai trainer makin kredibel.

Sekian saja. Semoga berguna. Viva Trainer! Salam sukses Selalu!

Sumber: Yohanes Bosco Hariyono – Training Ass & People Dev. Manager Sun Motor Group

Kiriman Memetz